How does it feel like being a fangirl in Korea?

One word: Hell.

LAH KAK KOK HELL KAN ENAK DI KOREA BISA LANGSUNG KETEMU OPPA BISA NGELIAT OPPA DARI DEKET BISA GAMPANG LIAT OPPA BISA LEBIH MURAH NGELIAT OPPA BISA——

Yes I get what you guys want to say but THAT IS EXACTLY WHY I KEEP SAYING THAT THIS IS HELL.

Gini deh. Perumpamaannya anggap aja kalian pecinta cake. Suka banget sama berbagai jenis cake dan bisa makan cake kapanpun kalian mau. Kalo ada jenis cake baru ya maunya nyoba rasanya gimana lalalalilili dan bisa pergi ke berbagai tempat demi cake.

Tapi kan mau beli cake mesti keluar duit yang nggak sedikit. Terus belum lagi tempatnya suka ngantri. Dan kadang tempatnya jauh jadi bayar transportnya mahal.

Tapi gampang untuk diraih karena tempat lo tinggal banyaaak banget cake yang enak enak.

Terus lo gimana? Apakah lo akan terus tiap hari beli cake? Apa malah jadi mikir ‘jir kalo gue beli cake mulu nanti duit gue abis, nanti perut gue gendut’ lalalili?

Nah Niken Niken ini kebetulan tipe yang kedua gais.

Jadi even though gue bisa banget untuk ketemu idol or at least ngeliat idol dari deket (seriusan gue kalo mau liat idol tiap hari jumat tinggal dateng pagi ke kantor, nunggu deket parkiran sampe jam 10 terus masuk ke kantor), tapi gue mikir juga kalo mau gitu terus.

Duit gue bo’.

Belom lagi hidup gue sebagai orang yang sangat multifandom. Gue ga mengenal batasan dalam stanning idol. Like, ada orang yang udah tuh nge-stan BAP ya BAP aja terus, Super Junior ya mereka aja terus, Big Bang ya —you get the gist lah. Gue adalah pecinta musik KPOP yang kalo musiknya gue suka ya gue bisa aja nge-stan mereka. Sekarang aja untuk idol yang gue stan sampe gue rela keluar duit buat beli album udah ada 4, BAP, Day6 , Topp Dogg sama NCT. NCT malah udah bisa diitung 3 lagi karena gue suka semuanya dari U, 127, sama Dream. Belum kalo diitung jumlah indie performances yang bisa gue datengin kalau gue ga bisa nahan diri.

Gais, duit ga tumbuh dari pohon.

Masalah kedua selain duit adalah waktu.

Like, gue di Korea pake visa pelajar, wajar lah ya gue mengutamakan waktu gue untuk belajar? Ya emang datengnya buat itu.

Terus godaan datang dalam nama “Oppa comeback, ada prerecording music show, tapi di hari dan jam lo ada kelas.”

Itu kalo bukan godaan setan neraka apa namanya.

Pusing ga sih lo mikir mau ngutamain kelas apa ngutamain oppa? Pengen nonton oppa tapi absen, pengen masuk kelas tapi kepikiran oppa.

Turunan setan dasar emang oppa-oppa ini.

Dan jangan lupa ‘kelas’ bisa diganti dengan ‘kerjaan’.

Gue gaakan melupakan hari dimana Topp Dogg ngadain mini fan meeting di depan kantor gue PERSIS tapi gue gabisa turun karena gue harus kerja.

Permisi Niken nangis darah dulu.

Ya itu sih sebenernya dua masalah gue dengan menjadi seorang fangirl di negara oppa.

Kalau kalian duitnya bisa metik di pohon dan ga bermasalah dengan waktu ya hidup sebagai fangirl di Korea bisa seindah surga dunia shi. Kalo nggak ya itu.

Neraka.

cheers,

xxmint